wowfakta

unik tapi fakta aneh tapi nyata

Nudis, Kampung Tertua di Inggris

Nudis, Kampung Tertua di Inggris

wowfakta.net – Perkampungan Spielplatz di Hertfordshire terlihat seperti desa kecil yang tenang, tapi ada sesuatu yang sangat berbeda tentang kehidupan di sini. Pada pandangan pertama, desa kecil sunyi ini terlihat seperti tempat lain di tengah sabuk komuter London. Tapi rumput dan semak-semak dengan rapi menyembunyikan banyak hal. Desa Hertfordshire adalah rumah koloni tertua kaum telanjang di Inggris.

Seperti yang dikutip dari tribunnews.com, Anda memang tidak harus telanjang untuk tinggal di sini – tapi mereka mungkin tidak akan menjual rumah jika Anda tidak begitu.

Mulai dari di kolam renang, aktifitas memotong rumput, bahkan menikmati bir di bar lokal, penduduknya selalu melakukannya dengan bertelanjang. .

Tapi setelah 85 tahun diam-diam menegakkan kode ketertelanjangannya, desa rahasia Spielplatz – nama itu berarti bermain – siap unjuk keterlanjangan mereka ke dunia untuk pertama kalinya. Bulan depan warga di sana membuka pintu untuk pertama kalinya untuk dokumenter TV untuk More4.

Para nudis akan mengekspos ke dunia apa yang tetangga mereka, tukang pos dan pengiriman driver supermarket terlihat setiap hari dalam seminggu.

Tapi warga veteran Iseult Richardson, 82, yang tinggal di desa hampir sepanjang hidupnya, tidak melihat ada yang istimewa dari ekspos tersebut.

“Tidak ada perbedaan antara naturists dan orang-orang yang tinggal di jalanan,” desaknya. “Kita semua hidup normal tetapi hanya cukup beruntung untuk tinggal di tempat yang luar biasa ini. Ini seperti sebuah negara kecil.

“Kami memiliki segala macam pengiriman. Tukang susu datang dan mengantarkan, dan kami memiliki tukang koran meskipun yang sekarang berhenti.

“Para tukang pos dan pedagang tahu kami, dan membawakan kami begitu mereka menemukan kami. Mereka tidak pernah tampak terganggu.

“Kadang-kadang mereka harus berjalan sepanjang jalan sampai ke tengah wilayah kami, jika mereka membawa sesuatu yang berat seperti kompor.”

Desa ini didirikan oleh ayah Iseult Charles Macaskie, yang membeli seluas 12-acre untuk £ 500 pada tahun 1929.

Wilayah ini ada di Briket Wood, beberapa mil di luar St Albans, dan merupakan tempat tinggal permanen bagi sekitar 34 pemilik bungalow kecil. Ada lagi 24 rumah yang tersedia untuk sewa untuk pengunjung musim panas.

Pusat dari desa ini adalah club house di mana warga berkumpul untuk disko, sesi karaoke, kuis malam dan turnamen renang, dengan bertelanjang tentunya.

Beberapa ratus meter jauhnya, pengendara yang tidak mengetahui sama sekali berlalu di jalan tol M1 yang sibuk.

Tapi seperti pemirsa TV akan melihat, ada kesulitan dalam surga nudist, ketika pengembang properti rumah di desa itu menganggap desa ini adalah tempat yang sempurna untuk pengembangan perumahan multi juta pound.

Saat ini Spielplatz dijalankan sebagai sebuah klub dan siapa saja yang ingin membeli salah satu bungalow – rata-rata murah, di £ 85.000 – harus diperiksa oleh dewan.

Biasanya, mereka akan menjadi anggota paruh waktu selama setidaknya satu tahun, menurut Iseult.

Dia mengatakan: “Tempat ini dapat dibeli dan dijual seperti di tempat lain. Orang kadang-kadang bergerak pada saat mereka pensiun dan pergi ke suatu tempat cuaca yang lebih cerah.

“Baru-baru ini salah satu dibeli oleh pasangan yang tidak terlalu menyukainya, sehingga mereka mendapat izin perencanaan untuk memugar dan membangun yang baru. Ini hampir selesai dan mereka akan pindah ke rumah baru mereka dalam beberapa bulan.”

Sebagai warga Tina Yates, 64, mengatakan: “Ini hanya sebuah komunitas kecil di mana semua orang mengenal orang lain.”

Tapi seperti masyarakat lainnya, kaum nudis di sana memiliki keuntungan tersendiri. Kepemilikan properti jauh dari rebutan.

Warga berjuang untuk setuju tentang bagaimana untuk menangani anggota keluarga yang suka mampir, tapi tidak mau menanggalkan pakaian mereka. Beberapa warga yang keras di sana mengatakan itu adalah kasus di mana, mereka harus telanjang atau tak usah mampir sama sekali.

Tetapi anggota dewan yang moderat mau mengakui orang yang memakai pakaian untuk sesi tertentu.

Direktur keuangan Vic Lightfoot, 68, ayah tiga anak dari dua kali pernikahan, berasal dari High Wycombe, telah mengalami kesulitan membujuk pacarnya Maggie Fitzgerald dan putrinya, Joanne, untuk masuk ke dalam semangat Spielplatz.

Joanne bahkan diminta untuk meninggalkan kampung tersebut karena gagal mau membuka pakaian di hari terbuka.

Vic mengakui: “Anda tidak bisa punya siapa-siapa di sana yang tidak naturist – itu akan berubah menjadi perumahan untuk pengunjung.”

“Itu memalukan bagi orang-orang yang mengatakan kepada saya tentang keberatan. Mungkin terdengar aneh, orang-orang yang telanjang yang tidak nyaman dengan orang-orang dengan pakaian.

“Sejak itu kami telah berdiskusi dan saya telah datang dengan beberapa saran. Mungkin jika kita memiliki sarung untuk disewakan …”

Pacarnya Maggie, 66, berpikir dia harusnya diizinkan di sana, karena dia tidak dapat mengekspos tubuhnya di bawah matahari untuk alasan kesehatan.

“Tak seorang pun pernah mengatakan, lihat Maggie Anda harus melepaskan pakaian. Saya telah membantu menyiapkan makanan, menjadi salah satu orang banyak.

“Ketika Anda berenang, Anda tidak diperbolehkan untuk memakai pakaian dan saya telah berenang. Saya tidak punya masalah dengan itu. Orang-orang pergi ke sana untuk melarikan diri dari dunia nyata. Dan menanggalkan pakaian adalah pelarian utama.

“Saya harus mengingatkan Vic saat dia di tempat saya agar memakai celananya. Agar adil, ia terus memakai celana dalamnya jika dia duduk di kursi plastik.

“Ada beberapa hal di mana Anda tidak ingin terjebak di kursi plastik.”

Tags: ,

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below